Ngentot Dosen Baruku Yang Cantik ( Part 10 ) TAMAT - Cerita 69

Breaking

Cerita 69

Cerita 69 Cerita seks sedap dan nikmat

Definition List

Post Top Ad

Post Top Ad

Tuesday, May 2, 2023

Ngentot Dosen Baruku Yang Cantik ( Part 10 ) TAMAT

Ngentot Dosen Baruku Yang Cantik ( Part 10 ) TAMAT


"Yaaaanggg.. Aku kangeeennnnn" ucapnya seraya menatap gw dengan mata sayu"Kan baru aja balik jalan yang" gw pura2 bego
"Hmmm jangan sok-sokan gak ngerti siiiiihhhhhh" ucapnya manja sambil mencubit hidung gw
"Hahaha iyaiya sayang.. Bilang yang bener dulu dooongg?" gw malah lanjut godain dia
"iiihhhh iyaiya aku sange sayaaanggg.. Sangee.. Puas!!?" teriak dia di kuping gw
Gw tertawa puas berhasil meledek nya sedangkan dia cemberut lucu..

Gw langsung mencium bibir tipis nya dan dia membalas nya dengan ciuman hebat yang mendarat di bibir gw.. Ciuman dan lumatan dia sangat bernafsu terdengar dari nafasnya yang sudah memburu.. Gw berusaha mengimbangi dia sambil memeluk Silvi dengan erat.. Tangan Silvi memeluk kepala gw dengan sangat erat sedangkan tangan gw yang tadinya di pinggang belakang dia, kini mencoba untuk meraba payudara nya.. Gw lepaskan cardigan nya itu karena sedikit mengganggu gerak tangan gw..
Ciuman Silvia semakin liar setelah gw remas2 payudara nya dengan yang lembut sampe agak keras..

Setelah 15 menit, dia melepaskan ciuman bibir nya dan senyum kepadaku..

"Suka banget yang, kalo udah ciuman sama kamu tuh hihi" Sambil membuka kaus ketat nya
"Udah kan yang? Yaudah sekarang mandi ya" goda gw
"Hmm" Muka nya manyun tapi bikin gw gemseh..
Setelah dia melepaskan kaus dan bh nya, dia kembali menciumi bibir gw hingga leher gw seraya tangan nya melepaskan baju dan celana panjang gw..
"Hihi yang, aku juga bisa tuhh" kata dia sambil cengengesan
Ternyata dia cengengesan karena membuat cupang di leher gw yg terlihat sedikit memerah..
"Loh yang.. Kalo kuliah gimana ntar aku leher nya begini?" tanya gw atas perbuatan nya
"Bilang aja, ini karena hukuman dari bu Silvi gitu!" jawab Silvi dengan ekspresi galak dia

Gw kini yang sok cemberut mendengar ucapan dia..

"Biarin aja sih yang iiihh.. Kamu gamau banget badannya ditinggalin tanda dari akuuu?" rengeknya kesel tapi manja
"Hehehe iya sayang gapapa kok" jawab gw sambil cengengesan

Akhirnya kami berciuman..

Di sela ciuman itu terlihat tangan Silvi ingin melepas jilbab nya, gw tahan tangan nya sehingga dia tidak bisa melanjutkan aktivitas yg dilakukan nya itu...
"Yang.. Aku mau kamu tetap pakai hijab boleh?" tanya gw sambil menatap matanya
"Iya sayang boleh kok" jawab nya diiringi senyuman manis dia

Posisi ciuman kami kali ini adalah gw duduk di sofa menyender, sedangkan Silvi berlutut di pangkuan gw membuat dia leluasa untuk mencium seluruh badan gw

Tangan kiri gw kini menyingkap rok yang ia gunakan sampai pinggang dan tangan kanan menurunkan cd nya hingga lutut.. Terpampang memek mulus yang sudah basah itu
"Ciee udah basah banget ya yang" goda gw ketika kita sedang mengambil nafas
Dia hanya balas dengan senyuman nafsu nya lalu lanjut melumat bibir dan lidah gw lagi..
Gw gesek-gesekan tangan gw di bibir memek nya itu dan sesekali mencari klitoris nya...

Tak lama, gw baringkan Silvi di sofa dan gw lepas cd di lutut nya.. Gw langsung ciumi payudara yang sedari tadi blm gw sentuh itu...
Gw mainkan lidah gw di puting nya yang membuat dia mendesah dan meracau..
"aahh sayanghhh.. Iya teruuss.. sayanghh.. Enak ahh" racau dan desahan nya.

Setelah lama bermain di puting nya.. Mulut gw merayap ke bawah hingga sampai di depan memek nya.. Sengaja gak langsung gw sikat tapi ditahan dulu untuk menggoda dia..
"ih sayang ngapaaiiinn? Cepetan iiihh aku udah gak sabar" rengeknya nya
Gw tertawa dan langsung menciumi bibir memek yg putih mulus itu, lidah gw mainkan di mulut memek sekalian mencari klitoris nya.. Setelah ketemu, langsung gw mainkan lidah gw di klitoris nya...
"aahhh aahhh sayanghh terus sayanghh disituu. Aaahhh iya disitu enak banget" racau nya sambil menggerak-gerakan badan nya keenakan
Tak sampai disitu, jari tengah gw kini menerobos vagina nya dan dikeluar masuk kan dari yang perlahan hingga semakin cepat sedangkan mulut gw masih berada di klitoris nya..

Beberapa menit kemudian

"Aaahh sayang aku keluaaaarrr" ucap dia setelah menikmati dua rangsangan secara langsung itu
Tubuhnya menegang dan kaki nya menjepit kepala gw lagi seperti kemarin..
Cairan dia membasahi jari dan mulut gw yg langsung gw lahap sekalian tetap menjilat-jilati bibir memek nya.. Setelah gw rasa cukup, gw duduk di depan selangkan nya sambil melihat dia yg sedang ngos-ngosan setelah mendapati orgasme nya itu..
"aahh sayang.. aku orgasme hebat lagi gara2 kamuu" rengeknya yang masih ngos-ngosan.
Gw hanya senyum menjawab ucapan nya itu..

Setelah gw rasa nafas dia sudah teratur, gw lumat lagi puting nya sambil membuat cupang di payudara bagian kiri dan kanan..
"Bagus tuh yang hehehe" ucap gw setelah menyupang nya
"iiihhh" dia senyum lebar melihat cupang yang ada di payudara nya.
Gw gesekan kepala kontol gw di mulut memek dia hingga ke klitoris nya sehingga membuat nafsu dia kembali muncul
"Yaang masukin ajaa buruaaaann aku udah gatel nih" rengeknya
Akhirnya gw masukkan kepla kontol gw ke lubang memek nya yang sangat sempit itu.. Dia meringis sambil melenguh ketika kontol gw masuk hingga dinding rahim nya..
"uuuhhhhh" lenguh Silvi
Gw diamkan dulu sebentar sembari merasakan remasan2 dinding memek nya itu yang berasa sangat nikmat di kontol gw
Gw memaju mundurkan kontol gw secara perlahan diiringi desahan2 dia yang sangat bikin gw bernafsu.. Makin lama genjotan gw makin cepat dan desahan dia makin kencang.. Kaki dia kini melingkar di pantat gw seakan tidak ingin menyudahi perbuatan gw itu..
Gw lumat bibir dia sambil tetap menggenjot memek nya itu.. Lumatan dia sangat liar di mulut gw sambil terdengar desahan-desahan di sela-sela ciuman itu..

Setelah gw merasa agak capek, gw bopong dia untuk posisi wot tanpa melepaskan kontol gw dari dalam lubang senggama nya... Kini posisi gw duduk dan menyandar di sofa, sedangkan Silvi diatas pangkuan gw..
Dia menggoyangkan pinggul nya sembari menciumi leher gw.. Dan kampret nya dia bikin cupang lagi dong di sisi leher satunya.. Hmmm...
Gw ambil kepala nya untuk gw ciumi dan seperti tadi, lumatan bibir dan lidah dia sangat liar ke gw.. Hampir aja gw gelagapan dibuat nya, tapi untung gw masih bisa mengimbangi hal itu..
Kini dia menaik turunkan badan nya sehingga bunyi ceplok2 karena keringat kita bersatu di paha dan pantat nya yg naik turun itu..

Makin lama dia makin cepat.. Lalu tiba-tiba dia menjambak rambut gw dan muka nya meringis keenakan.. Tiba tiba tubuhnya menegang dan kepala dia sedikit mendongak keatas
"aaahhhhh sayaaaanggggg" lenguh nya diiringi cairan cinta dia membasahi kontol gw di dalam memek nya...
Dia memeluk gw sesudah merasakan orgasme yang ke dua itu.. Gw balas pelukan nya dengan hangat sambil mengelus-elus kepalanya yang masih menggunakan jilbab itu..

"Masih kuat yang?" tanya gw ke dia setelah beberapa saat kita pelukan
"He em masih yang" jawab nya lemah
Gw diamkan dulu dia pelukan sambil kontol gw masih berdiri tegak di dalam memeknya..
"Hmmm sayang.. Gila.. Kontol kamu penuh banget di dalam, sampe aku gabisa nahan orgasme yang hebat ini" lirihnya di dalam pelukanku
"Gausah ditahan yang.. Lepasin aja hehehe" Sambil tetap mengelus-elus kepalanya

"Kamu tau gak yang? Aku dulu sering bayangin kamu tau waktu onani.. Dan kamu nya pake jilbab begini.. Eh sekarang jadi kenyataan hehe" cerita gw ke dia
"Hmmm fetish km pake jilbab gini ya yang?" tanya nya yg masih di dalam pelukan gw
"Yaaa bisa dibilang iya, bisa tidak sih yang.. Cuma kepengenan aja gitu sekali2.. Tapi bukan suatu keharusan.. Kalo kamu gak pake hijab juga gak masalah buat aku.. Malah makin cantik keliatan nya kalo liat rambut kamu berantakan abis orgasme hahaha" ucap gw jujur
Dia tertawa kecil sambil tangan nya makin erat di pelukan gw..
"Kalo kamu punya fetish juga yang?" tanya gw balik
"Hmm punya dong.. Ketika lihat kamu setengah telanjang sama ketika aku nyimum bau kamu ketika abis aktivitas yang.. Hmm aku suka banget dah aroma tubuh kamu kalo abis aktivitas.. Nafsuku langsung tinggi terus memek ku kadang langsung basah sendiri hihihi" penjelasan nya

Setelah beberapa menit gw biarkan dia ambil nafas sambil ngobrol2 kecil..

Akhirnya gw bangunkan dia dan gw cabut kontol gw yang masih sangat keras itu.. Dia selalu melenguh ketika sedang memasukkan atau menyabut kontol gw..
Gw berdiri dan atur dia hingga menungging.. Badan dan siku nya bertumpu di sofa tapi lutut dan kaki nya di karpet.. Gw jilat2 dulu lubang memek nya yg terlihat lebih tembem dari belakang itu.. Dia mendesah pelan..
"sshhh enak yang.. mmhhhh" desah nya

"mmhhh udah yang.. Aahhh masukin aja.. Aku udah kepengen ngerasainhhh enak nya kontol kamu lagi niiihhh" ucap nya frontal tanpa malu sambil mendesah
Langsung gw arahkan kontol gw untuk gesek2an lubang memek nya dan pas gak sengaja terkena lubang anus nya dia marah..
"Jangan disitu yang!.. Gamauuu" sewot nya yang terdengar tetap manja
"Iya sayang nggak kok.. Td gak sengaja aja" jawab gw..
Akhirnya gw memasukkan kontol gw ke dalam memek nya dari belakang.. Gilaa dari sini cengkraman memek nya makin berasa di kontol gw..
"Uuuhhhh" tanpa sadar lenguh kita berdua berbarengan setelah memasukkan konol gw hingga hampir seluruhnya..

Gw goyangkan pinggul gw maju mundur dengan perlahan karena baru pertama kali kita gaya doggy.. Dia sudah mendesah-desah ketika gw goyangkan masih perlahan itu..
Makin lama goyangan gw makin cepat.. Sesekali gw remas payudara nya dari belakang sedangkan Silvi mendesah-desah kencang kembali karena merasakan kenikmatan dari kontol gw itu..
Kembali bunyi "plok plok plok" terdengar karena paha gw dan pantat nya bersentuhan.. Setelah beberapa menit..
"Yang aku mau keluar" ucap gw yang merasakan kontol gw akan mengeluarkan sperma nya..
"Iya sayanghh.. aku jugaaa.. mau keluaaarr lagiiihh.. Bareng yaaaaa..." ucap dia sambil mendesah
Tak lama dari itu gw merasakan dia orgasme dan gw juga yang sudah tidak tahan, akhirnya memuncratkan sperma gw lagi ke dalam memek nya yang sempit itu.. Kita berdua orgasme berbarengan..
Gw peluk dia dari belakang sambil menciumi leher nya yang sudah penuh dengan keringat itu..
"Aaahh sayang hangat banget di dalem hihihi" lirih dia
"Eh iya ya ampun.. Aku lupa cabut lagiii" jawab gw kaget
"Udah gapapa sayang.. Gausah dipikirin yaa" ucap dia lembut sambil mengelus-elus pipi gw.
Gw balas perkataan dia dengan ciuman di pipinya berkali-kali..

Akhirnya gw cabut kontol gw dan terlihat lelehan sperma gw bercampur cairan dia keluar dari dalam memeknya.. Gw langsung ambil tisu lalu gw bersihkan memek nya itu yang masih nungguing dari sperma gw dan dia..
Setelah gw rasa bersih, gw duduk di karpet sambil bersandarkan kaki sofa..
Dia memeluk gw.. Memeluk gw sangat erat hingga muka nya terbenam di dada gw.. Tangan kiri gw melingkar di pinggang dia yg sedang memeluk dari sebelah kiri itu..
Terdengar suara bisik kecil banget menyebutkan "I Love You" berulangkali.. Ternyata Silvi yang sedang berbisik pelan banget di dada gw sambil matanya terpejam
"Iyaa love you tooo sayang" ucap gw
"Eh kedengeran ya? Hihihi" ucap nya malu
Gw hanya tertawa melihat tingkah dia..
"Eh yang, padahal cuaca lagi dingin begini kok kita berdua malah keringetan yaa?" canda gw
"Iya cuma kamu yg bisa ngehangatin aku sampe keringetan gini sayang hahaha" sambil menyubit-nyubit perut gw yg agak buncit itu dengan manja..

Pukul 17.50
Akhirnya kami mandi karena jam sudah menunjukkan waktu sholat maghrib.. Kita berdua mandi bersama sambil sedikit2 gw menggoda dia dengan cara meremas payudara atau pantat dia.. Dia membalas dengan meremas kontol gw..
"Liat tuh yang perbuatan kamu.." sambil menunjukkan payudara nya yang ada tanda merah cupangan gw
"Hmm.. lah trs ini apa di leher aku kiri ama kanan nih?" ucap gw membalikkan keadaan
"ih iya hihihi biarin.. Biar orang2 tau kamu itu udah milik aku wleeee" jawabnya manja
Gw cium bibir manja nya itu lumayan lama, mata dia terpejam saat gw cium bibir nya...
"Lagi doooonggg sayaaangg hihi" manja nya saat gw melepaskan ciuman
"Gamau wleee" goda gw
"iiiiiiiihhhh"
Dia langsung mencium gw lagi dengan penuh kasih sayang.. Kami berciuman saling mengutarakan kasih sayang saat itu..
"Udah yang yuk selasai'in mandi nya trs sholat maghrib" ucap gw menyadahi ciuman kita berdua itu

Selasai mandi yang agak ruwet itu.. Karena pas mandi kita berebut shower, sabun sampo dan lainnya yang membuat kita selalu tertawa di dalam kamar mandi..
Kita sholat berjamaah.. Dia tak lupa mencium tangan gw setelah sholat selesai..

Setelah itu, gw langsung bikin konten untuk diupload hari ini.. Karena deadline jadinya gw buru2 bikin nya.. Sedangkan Silvi juga sibuk dengan urusan perkuliahan S2 dan materi ngajar dia di kampus gw..
Gw sering banget mandangi wajah dia yang lagi serius di depan laptop nya yg ada gambar buah kegigit nya itu..
Aura dia yg serius itu memberikan sudut pandang cantik yang lain.. Muka nya fokus tegas tapi tetap tidak hilang cantik nya.. Hmm anjayani banget lah pokoknya mah haha..
"Jangan liat2 sih yang ah.. Gak fokus ntar aku" ucap dia datar tanpa menoleh ke arah gw
Ternyata dia tau kalo gw suka memandangi wajahnya.. Malu dah gw hahha
"Hehe iya bu nggak kok, lagi mandang pintu kamer kok" jawab gw ngasal
"Hmm" jawab nya jutek
"Gilaaa jutek aja masih cantik begini lohh" teriak gw dalam hati yang tak henti2 memuji dia

Selesai itu semua, kami duduk berpelukkan seperti biasa dan setelah lihat jam sudah menunjukkan agak malam.. Gw bopong dia untuk tidur di kamar.. Dia seneng banget kalo udah gw bopong depan gini, kelihatan dari muka nya yg senyum bahagia..

Kami tidur dengan nyenyak malam itu dengan posisi dia memeluk gw dengan melingkarkan tangan nya di dada gw..

Akhirnya beberapa hari telah berlalu...
Kita seperti pasangan pengantin baru yang tiap malem ml haha tapi setelah malem itu, Tapi gw gapernah keluar di dalem memek nya lagi setelah ml kita yang ke 2 itu karena gw kepikiran takutnya bener-bener jadi di rahim dia..

Pukul 07.00
Gw balik ke kosan karena akan ada temen2 yang ingin mengerjakan tugas bikin video di kosan gw sampai malem.. Gw izin ke dia awalnya emang gamau, tapi setelah gw jelasin akhirnya dia mau melepaskan gw karena dia juga sibuk akan urusan2 kuliah dan ngajar nya..

Sesampainya di kosan, total ada 6 temen kelas yang mengerjakan tugas di kosan gw (termasuk Ilham dan Udin). Untungnya tanda merah di leher gw sudah mulai pudar jadi aman lah gak malu hahhaa
Malam pun datang dan mereka semua pulang pulang ke rumah masing2, sedangkan gw ngobrol2 di teras kosan seperti biasa yang gw lakukan.. Sambil menikmati kopi dan rokok kegemaran gw..
Udin dan Ilham sebenarnya ngajak gw buat jalan nongki2 di cafe tp berhubung gw lagi males banget jadilah gw di teras kosan aja dengan mba Bella dan penghuni kos lain..

Pukul 22.00
Tak terasa Udin dan Ilham pergi lalu penghuni kos lain pun masuk ke kamar nya masing-masing, gw kini hanya berduaan aja ngobrol2 kesana kemari sambil mengobati kangen mba Bella karena udah beberapa hari nggak ketemu gw..

Hingga...

Mba Bella menatap gw dengan tajam, makin lama makin mendekatkan muka nya..
"Eh knp mba?? Jgn ane-aneh dehh" ucap gw yang merasa aneh melihat tingkah mba Bella
"Dieemmmm!!!" ujar nya sambil mendekatkan muka nya ke leher gw
"Hmmmmm abis dicupang yaaaaa... Hayo ngakuuuuu hahahaha" teriak mba Bella setelah lihat gw ada bekas cupang samar2 kemudian diikuti tertawa lepas nya...
"Shitttt... Ternyata mata mba Bella tajem banget dahh.. Cuma dia doang nih yang nyadar hadeuuhh" gumam gw dalam hati
"Nggak mba.. Ini tadi kena tomcat" gw mencoba ngeles
"Halaaaahhhh hahaha" ledek dia yang masih tertawa ngakak
"Sssstttttt jangan kenceng2 mba.. Malu kalo didenger penghuni lain" ucap gw sambil menutup mulut mba Bella pake telapak tangan

Tapi kampret nya.. Dia malah ngejilat tangan gw yang menutupi mulutnya itu dong.. Tentunya bikin gw kaget tiba-tiba dijilat gitu..
"Ehhhh hmm malah becanda.." sewot gw
"Hahaha iya maaf sih.. Kamu kenapa masa sewot mulu ke kakaknya yang cantik ini.." ucapnya tanpa rasa bersalah
"Hmm tau lah" rajuk gw
"Hahaha adikku yang ganteng gaboleh ngambek dunggsss" sambil memeluk gw dari samping
"Eh eh udah mba.. Jangan gitu ntar yg lain liat" ucap gw yang malah kaget karena dia meluk di teras kosan
"Iyaiya aku ngaku.. Ini cupangan Silvi.." nada gw agak pelan
"Naaahh gitu dong hihihi" kini dia ikut memelankan nada nya
"Curang ih masa pas aku gaboleh cupaaangg" ledek dia

"Hey aku mau ngomong serius nih.. Besok mba ada waktu ngga?" tanya gw dengan wajah serius
"Hmm ada.. Tapi balik gawe paling.. Emang knp?" ucap dia santai
Gw menyalakan rokok karena udah agak asem pengen ngerokok..
"Eh bagi dong satu yaaaa" dia ambil rokok gw sebat
"Lohh? Emang lagi pusing kamu?" tanya gw agak heran

Mba Bella memang merokok tapi bukan perokok aktif.. Dia hanya merokok jika ada masalah aja yg bikin otak dia harus berputar lebih banyak aja.. Gw yang jadi teman curhat nya dia memang udah nggak aneh kalo liat dia ngerokok..

"Enggak hehe.. Cuma kepengen aja liat kamu ngerokok dari tadi.." ucapnya cengengesan
"Oh yaudh.. Tapi inget satu aja!" peringatan gw ke dia
"Iyaaa sayaaangg" ucapnya sok manja..
"Oke jadi gini mba.. Kalo ngga besok atau lusa aku mau ngenalin mba sama Silvi ya.." ucap gw serius
"Hmm okee boleh tuh.. Aku juga penasaran sama dia semanja apa anaknya hahaha" jawabnya santai
"Okee ntar aku atur ya waktunya biar enak" ucap gw sambil menghabiskan kopi di malam itu..

Pukul 06.30
Pagi harinya gw dikagetkan oleh mba Bella yang mengetuk-ngetuk pintu gw dengan sangat kencang.. Gw bangun dan langsung menbuka pintu..
"Kenapa mba?" tanya gw sambil ngucek2 mata
"Ituloh ada gofood kamu.. Eh baru bangun tidur? Trs yang ngorder siapa dong?" ucapnya heran
"Hah? Maksunya?" mendadak mata gw terbuka lebar
"Ini kak ada gofood atas nama penerima Dika di alamat ini.." ucap driver ojol yang ternyata cewek muda
"Iya itu dia itu mba disini yang namanya Dika.. Gada lagi.. Udah deh aku berangkat dulu yaaa" ucap mba Bella sambil menuju ke motor untuk berangkat kerja
"Iyaaa hati-hatiiii" sahut gw
"Dah sayaaaangg" ucapnya seraya meninggalkan kosan
"Eh iya mba.. Saya Dika, btw nama pemesan nya siapa ya?" ucap gw ke driver ojol lagi
"Maaf kak.. Pemesan berpesan kalau nggak boleh mengasih tau identitas pemesan nya.." jawab driver ojol itu dengan nada lembut
"Bentar ya mba jangan kemana-mana, saya mau cuci muka dulu nih pusing kalo bangun tidur tiba-tiba diajak ngobrol" ucap gw ke dia
"Hahaha iya kak saya tungguin kok lagian saya gak buru2" sahutnya

Setelah cuci muka dan merapihkan rambut gw yang acak2an. Gw kembali keluar untuk menemui driver ojol itu..
Pas sampe luar ternyata gw baru ngeh kalo sang driver ojol tsb memiliki wajah yang cantik dan memiliki pipi yg chubby walaupun dia tidak gemuk memberikan kesan imut pada wajahnya..
"Maaf ya mba.. Jadi gimana tadi?" tanya gw karena kurang fokus waktu dijelaskan olehnya.. Efek bangun tidur hahaha..
Dia mengulangi penjelasan yang tadi dengan senyum nya yg cukup manis juga pikir gw hehe..
"Terus udah dibayar blm mba?" tanya gw
"Udah kak.. Makanan dan ongkos nya udah dibayar kok pake g***y" jawab nya
"Nih kak" dia ngasih makanan nya ke gw
"Oh iya makasih mba.. Saya tau orang yg mesen nya deh kayanya haha" ucap gw
"Eh iya nih buat uang tip nya" sambil ngasih duit 20k
"Bener ini kak? Makasiiihh" ucapnya sambil diiringi senyum sumringah
"Semangat mba kerjanya.. Nyambi kuliah ya?" tanya gw
"Iya kak hihi kok tau?" jawabnya
"Iya taulah.. Masa cewek muda dan cantik kek mba gini sengaja ngojol kan ga mungkin" goda gw
"ih kakak nya gombal... Ntar dimarahin loh sama kakak cantik yang pergi tadi" yg dimaksud adalah mba Bella
"Oh itumah kakak saya hahaha" ucap gw sambil tertawa karena dikira mba Bella pacar gw
"ohhh kakak.. Ya udah saya pergi dulu ya kak" pamit dia
"Okee mba hati-hati yaa.. Eh btw mba siapa?" gw memberanikan diri kenalan
"Rika" ucapnya sambil menjabat tangan gw
"Oh okee"


Akhirnya dia berlalu pergi dan gw kembali ke kamar.. Padahal masih ngantuk tapi gara2 liat mba ojol yang cantik tadi jadinya gw melek dah hahah..
Langsung gw telpon Silvi karena gw yakin itu dari dia..
"Assalamualaikum" ucapnya dari balik telepon
"Waalaikumsayang" jawab gw
"Eh pacar aku udah bangun hihihi"
"Makasih yaa" ucap gw
"Loh makasih kenapa yang?" dia pura-pura gatau
"Udah deh gausah pura-pura gatauuu"
"Hihihi udah dateng makanan nya yang?" tanya dia
"Udah kok ini baru banget dateng, aku sampe kaget pagi-pagi gini ada kiriman gofood padahal aku gak mesen"
"Iya sengaja aku gak kasih tau kamu dulu yang.. Biar surprise hihi"
"Kamu lagi apa yang?" tanya gw
"Ini lagi beres2 rumah sambil dengerin lagu" jawab nya
"Oh okee semangat ngajar nya hari ni yaa"
"Iya sayaaangg"
"Eh aku mau ngomong yang.. Tapi kamu jangan kaget atau marah yaaa" ucap dia yang nada nya mulai berubah serius
Deggg... Gw agak deg-degan denger omongan dia
"Iyaa.. Mau ngomong apa?" tanya gw mencoba santai
"Hmmm gimana ya ngomongnya.. Aku td sakit perut gitu terus kaya gak enak badan yang pas kamu balik sampai tadi malem.. Tapi aku gak bilang ke kamu kasian nanti kamu khawatir padahal lagi bikin tugas"
"Kamu sakit? Yaudah jangan ngajar dulu yaa.. Aku kesana sekarang, kita ke dokter" ucap gw khawatir
"Hmm awalnya aku juga pikir aku sakit tapi kaya nya enggak deh yang.. Dan ternyata.." dia tidak melanjutkan omongan nya


Duarrrr.. gw langsung mikir aneh2 dah
"Fix ni cewek hamil ngandung anak gw" pikir gw kemana-mana


"Ternyata apa yang??? Jangan bikin aku khawatir donggg" ucap gw sedikit panik
"Hmmm ternyata aku haid yang hahahah lucu denger suara kamu panik gitu.. Duh sayang gabisa liat kamu, kalo liat pasti udah aku peluk deh gemeessshhh hahaha" ucap dia sambil tertawa puas sudah ngerjain gw
"Hmmmm ya ampun kamutuh ya ada2 aja!.. Aku kira kamu hamil tadi" ucap gw agak kesel
"Hihihi maaf ih sayaaangg" sambil menunjukkan nada manja nya
"Iyaiya gapapa kok yang.. Yaudah kamu katanya lagi beres2?" akhirnya gw luluh juga dengan nada manja dia
"Iya nih aku mau lanjut lagi, kamu kesini ya habis ngampus.. Pagi doang kan ngampus nya?" perintah dia
"Sorean aja sih yang.. Kan kamu juga ngajar.." tawar gw
"Gamau tau, balik ngampus kamu harus kesini!" ucapnya agak sewot (bukan manja.. Ini sewot beneran)
"Iya sayang siapp jangan marah2 gitu dong.. Aku balik ngampus langsung meluncur ke rumah kamu deh" ucap gw mengalah
"Ya udah.. Jangan mampir-mampir ya inget!.. Aku balik abis duhur." ucapnya dengan tetap nada sewot nya
"Iya sayang siaapp"
"Ya udah Assalamualaikum sayang" pamit nya
"Waalaikum salam" lalu telpon dimatikan


Gw heran dengan sikap dia tapi akhirnya gw ngerti karena dia bilang kalau dia lagi haid..
(You know lah dengan sifat cewek kalo udah haid pasti berubah-rubah mood nya)


Pukul 11.00
Akhirnya gw kembali ke rumah nya setelah ngampus sesuai permintaan dia tadi..
Sesampainya di rumah Silvi, gw nonton film aja di tv dia yg kebetulan bisa nyambung dengan koneksi internet.


Hingga akhirnya gw dengar bunyi mobil berhenti di depan rumah, dia nglakson2 minta dibukakan pagar nya.. Akhirnya gw keluar untuk membukakan garasi dan pagar rumah.
Dia keluar dengan wajah yang cemberut setelah memarkirkan mobil nya di garasi.. Gw menutup pagar dan garasi nya lalu menyusul dia ke kamar.
"Hey kamu kenapa?" tanya gw heran dengan ekspresi wajah cemberut nya
"Gapapa, aku mau mandi dulu ya" jawab nya datar
"Ya udah gih sana biar segeran" ucap gw
Dia melangkah ke kamar mandi dan keluar hanya menggunakan handuk menuju ke kamar nya untuk ganti baju.. Sementara gw masih asyik dengan film yang gw tonton
Dia keluar menggunakan hotpans bahan kain warna coklat muda dan kaus putih tipis dengan bagian dada rendah.. Dia duduk di samping kiri gw dengan muka yang masih ditekuk..
"Hey kamu kenapa? Kok mukanya cemberut mulu?" tanya gw sambil menoleh ke dia
"Gapapa" jawabnya jutek sambil tangan nya dilipat diatas bantal berukuran sedang yang ada di pangkuan nya
"Hmm kalo ada apa2 cerita aja yang ke aku" ucap gw sambil muka gw kembali ke tv


Tiba-tiba dia meluk gw..
"Ceweknya lagi badmood tuh dihibur kek apa kek gitu" ucapnya ketus
"Iya sayang kamu kenapa? Eh udah makan blm kamu?" ucap gw sembari mengelus-elus kepalanya yg ada di bahu kiri gw
"Belum" jawab nya singkat padat kek....
"Ya udah yuk keluar cari makan" ajak gw
"Gamau"
"Hmm ya udah pesen gofood aja?" tanya gw
"Gamau juga"


Hmmmmm gw menghela nafas panjang karena tingkah nya ini..


"Ya udah aku bikinin makan aja ya.. Nasi goreng mau?" tanya gw lagi
"Serius yang? Iya mauuu" akhirnya nada manja dia muncul lagi
"Ya udah aku bikinin dulu ya" sambil gw mencoba berdiri tapi pelukan dia malah makin erat
"iiihhh aku mau tetap meluk kamu yaaangg" rengeknya
"Hmm yaudah hayu kamu ikut ke dapur aja kan masih bisa meluk tuh" ucap gw cari solusi
Dia hanya menganggukan kepalanya yang ada di bahu gw


Akhirnya gw ke dapur membuat nasi goreng ala anak kosan sambil tetap dipeluk dia dari belakang.. (Aneh ya hu? Tapi emang begini kejadian nya haha)


"mmm bau nya enak yang" ucap dia yg masih memeluk gw dari belakang
"hehe tunggu nanti kalo udah jadi ya tuan putri" goda gw
Dia tidak menjawab tapi malah mengencangkan pelukan nya
"eh yang jangan kenceng2 meluknya.. Susah nih ntar masak nya" ucap gw
"hihi maaf" jawab dia


Setelah makanan jadi, kita balik ke sofa untuk duduk dan makan sambil lanjutin film yg gw tonton tadi.. Gw sengaja menyajikan nya dengan satu piring yang porsi nya agak banyak karena gw yakin pasti dia minta disuapi..
"Yaaangg.. Suapin" rengeknya
"Iya ini kan aku sengaja satu piring yang" jawab gw


Akhirnya gw makan sambil menyuapi dia yang tetap memeluk gw dari samping.. Dia bercerita kalau hari ini habis memarahi kelas yang mahasiswa nya susah banget diatur padahal dia udah galak.. Gw mencoba menghibur dia sebisa mungkin hingga mood nya kembali, karena masakan gw udah bikin seneng hatinya jadi gw gak terlalu sulit buat ngehibur dia


Hari ini dihabiskan dengan sikap-sikap Silvi yang berubah-rubah mood nya, tapi sebisa mungkin gw perlakuan dia dengan menuruti apa maunya..


Pukul 17.00
Sampai sore hari pun tiba..
Gw udah janji mau menemukan Silvi dengan mba Bella. Silvi setuju karena agak merasa bosan juga lama-lama di rumah..
Kita menuju mall tempat mba Bella kerja untuk menjemputnya. Di sepanjang perjalan, Silvi selalu menyenderkan kepalanya nya di bahu gw
"Mba aku udh mau nyampe mall nih" chat gw
"Iya tunggu di seberang jalan aja ya, aku mau keluar kok ini" balas nya


Akhirnya kita sampai di seberang jalan mall tsb sesuai perintah mba Bella. Gw turun untuk menyalakan rokok, Silvi ternyata ikut turun juga sambil memeluk lengan gw di depan kap mobil dia tempat gw merokok..


Terlihat dari depan mall sosok mba bella yang menggunakan celana jeans panjang dan memakai kaus hitam lengan pendek (pendek banget sih hampir mendekati bahu). Dipunggung nya memakai tas kecil dengan tali kecil juga tapi panjang..
Oh iya.. Silvi kali ini pakai celana hitam panjang dan kemeja motif kotak2 lengan panjang tapi dilipat nya sampai siku dia, kepala nya menggunakan jilbab modis..


Mba Bella menghampiri kami yang sedang didepan mobil itu.
"Heyy Dika" sapa nya
"Hey mba, nih kenalin calon istri aku" ucap gw mengenalkan Silvi ke mba Bella
"eh ya ampun cantik bangeeeettt" puji mba Bella ke Silvi sambil memegangi pipi nya
"ih mba nggak kok.. Mba Bella lebih cantik koo poni nya lucu banget ih" puji balik Silvi
"Nggak.. kamu cantik banget seriuuuss.. Kamu gak lagi sakit kan?" ucap Mba Bella
"Nggak mba, aku sehat kok.. Emang kenapa?" tanya Silvi heran
"Oh sehat, ku kira kamu lagi sakit mata atau lagi mabuk gitu bisa milih Dika hahaha" ledek mba Bella
"Hahaha nggak kok mba, aku secara sadar memilih Dika sebagai kekasih aku" jawab Silvi atas ledakan mba Bella ke gw. Diikuti tertawa mereka berdua
"Eh jangan panggil mba dong, panggil Bella aja.. Aku baru 23 loh" ucap mba Bella
"Oh iya maaf mba.. Eh Bella hihi" jawab Silvi
"Hmmm haduh udah masuk mobil dulu aja gaenak diliatin orang lewat" perintah gw


Akhirnya kita bertiga masuk ke mobil, tapi yang kampret nya apa? Mereka berdua duduk dibelakang dong.. Sedangkan gw di depan udah kaya nyopirin mereka..


"Eh ngapain pada di belakang? Buset dah jadi mamang sopir" gerutu gw
"sssttt udah mamang sopir diem aja, ke restoran ya mang" sahut Silvi
Mereka berdua tertawa lepas gak tuuuhhh..
"Bagus deh mereka berdua udah saling akrab mirip kaya yang diperkirakan gw" ucap gw dalam hati


Setelah kita di restoran, kita memakan makanan yang udah kita pesan.. Mereka berdua asik ngobrol2 sedangkan gw hanya sesekali nyambung kalo mereka bahas gw dalam obrolan.. Banyak yg mereka obrolan dari basa basi hingga persoalan2 wanita yg gw juga kadang ga ngerti pembicaraan mereka..
Posisi duduk nya gw dan mba Bella berhadapan, sedangkan Silvi berada di sebelah kiri gw atau disebelah kanan mba Bella


Sampai akhirnya..
"Eh Silvi sayang.. Aku mau ngobrol serius ya" ucap mba Bella membuka obrolan serius lalu dia mendekatkan kursi nya di sebelah Silvi
"Aku mau titip Dika ke kamu ya.. Walaupun aku bukan kakak kandung dia tapi aku sayang ke dia udah kaya adik kandung sendiri.. Bahkan pacar aku juga udah menganggap Dika sebagai adiknya" ucap mba Bella
"Aku udah tau banyak tentang hubungan kalian berdua karena Dika itu selalu curhat ke aku tentang wanita yang lagi dekat dengan nya.. Tapi baru sekitar sebulan yang lalu dia cerita tentang siapa kamu dan bagaimana kamu lebih dalam.. Aku tau segimana besar nya cinta dia ke kamu.. Baru kali itu aku lihat Dika pulang ke kosan nya sampai meneteskan air mata dia karena wanita.. Dari dulu aku udah sering dengerin dia curhat tentang wanita begitu pula sebaliknya aku juga sering curhat ke dia soal kehidupan aku, dan aku rasa Dika tidak salah memilih wanita yang sangat dia cintai kali ini. Setelah bertemu kamu, aku percaya kalau kamu sama Dika itu bisa bersama sampai ke jenjang berikutnya.. Aku percaya Dika bisa menjaga kamu, dan aku juga percaya kalau kamu bisa mengurus Dika yang kadang susah dibilangin ini.. Tenang, hubungan aku dengan Dika hanya sebatas kakak adik kok nggak lebih dari itu, lagian aku juga udah punya pacar yang seperti aku bilang tadi kalau dia itu sayang ke Dika sebagai adiknya juga.. Jaga hubungan kalian ya jangan sampai retak di tengah jalan, aku gamau dengar kalo kalian berpisah begitu aja. Kalian udah cocok banget kok.. Silvi... Sekali lagi aku titip adik aku ini ke kamu yaa.. Kalo nalal jewer aja kuping nya.. Bahkan pukul juga gpp hehe kan sekarang kalian bakal sering tinggal bareng tuh" tambah mba Bella memberi wejangan ke Silvi
Mata Silvi berkaca-kaca dan akhirnya memeluk mba Bella..


"Berarti kamu udah tau berapa umur aku, status aku di kampus Dika dan lainnya?" tanya Silvi di pelukan mba Bella
"Iya... Aku udah tau semuanya kok dan tenang aku gabakal ngasih tau ke orang2 sampai kalian sendiri yang siap mempublikasikan nya" jawab mba Bella


Jujur gw seneng banget dengan perkataan mba Bella itu.. Walaupun kita kakak adik ketemu gede, tapi dia sayang banget ke gw seperti adik kandungnya sendiri.. Baru kali ini mba Bella bisa ngomong bijak padahal biasanya suka ceplas ceplos..


Akhirnya setelah drama tangisan kedua wanita itu, kami kembali menikmati makanan yang ada di meja kita.. Mereka berdua makin akrab ngobrol sampai Silvi tak malu menunjukkan sifat manja nya ke mba Bella.
"ih kamu lucu banget ya ampunnn.. Jadi pengen punya adik kaya kamu juga haha" ucap mba Bella setelah melihat tingkah2 manja Silvi
"Iya mba gapapa kok, lagian kan bakal jadi adik kamu juga hihi" jawab Silvi
"Umur aku padahal lebih muda tapi berasa tua banget ya disini hahaha" ucap mba Bella
"iiihhhh jangan bahas2 umur dooongg" rengek Silvi yang disusul tawa kita bertiga


Selesai makan, kita bertiga pulang mengantarkan mba Bella ke kosan lalu kami pulang ke rumah Silvi


Dia seneng banget setelah bertemu dengan mba Bella itu dan membuat dia makin percaya dan makin sayang ke gw..


Hubungan kita makin hari makin mesra hingga saat ini.. Sifat manja Silvi juga sampai saat ini tak pernah bikin gw merasa terganggu malah gw suka dengan sifatnya itu..

Silvi sudah lulus S2 nya dan melanjutkan pekerjaan sebagai dosen di kampus gw dengan gaji baru dan kelas yang lebih banyak tentunya karena sudah jadi dosen resmi di kampus gw..
Bahkan waktu dia wisuda gw menemani nya dan bertemu pertama kalinya dengan keluarga dia.. Keluarganya sangat ramah ke gw yang membuat gw cepat akrab dengan keluarga Silvi, tapi kami berdua sepakat untuk blm membuka identitas gw sebagai mahasiswa nya dan identitas Silvi sebagai dosen gw waktu dia bertemu dengan keluarga gw..
Keluarga gw juga sangat welcome dengan Silvi karena sikap ramah dan dewasa nya membuat keluarga cepat akrab dengan dia, bahkan keponakan gw dekat sekali dengan dia karena sering membawakan makanan atau barang untuk kedua ponakan gw saat dia berkunjung ke rumah gw..

Kini gw sedang menunggu untuk masa penyusunan skripsi.. Dan yang bikin gw makin bahagia apa?? Gw dapet bocoran kalau dosen pembimbing gw ternyata sang pacar gw sendiri yaitu bu Silvi yg sudah berpacaran dengan gw satu tahun lebih ini..
Gw juga sekarang sedang magang di salah satu perusahaan cukup besar tempat gw pkl dulu.. Dan dijanjikan jika gw lulus, gw akan diangkat menjadi karyawan di perusahaan itu. Gw disukai oleh atasan perusahaan karena kerja gw sangat baik waktu pkl

Rencananya setelah lulus, gw akan melamar dia beberapa bulan setelah dipastikan kerja di perusahaan tsb...

No comments:

Post a Comment

Post Top Ad